Kamis, 31 Desember 2015

Setelah 7 tahun berlalu

Diposting oleh Inda Rozalia di 09.32
Suatu hari di hari Minggu, sepulang kami dari kondangan teman sejawat Mr. Ayah, sambil ngobrol-ngobrol di mobil antara ayah dan anak (bundanya cuman dengerin aja), rupanya ayah punya rencana untuk mengajak Farrel pergi memancing. Tadinya, bun ingin merahasiakan feeling bun ke ayah sampai memang terbukti kebenarannya. Tetapi karena ajakan memancing ini, maka, mau tak mau kejutan yang rencananya akan bun berikan, batal deh. Apa sih kejutan yang direncanakan itu? Hahaha.. Akhirnya bun bilang gini, “Hhmmnn mancingnya ga usah dulu deh, Yah. Kayaknya Farrel mau punya adek nih. Tapi belum pasti sih..” Langsung hening deh di mobil. Hahaha.. reaksi yang aneh. Trus ayah bilang, “kemarin ke SG gak apa-apa kan?”, bun pun hanya diam saja saat itu.

Kira-kira 1 minggu setelahnya, tepatnya tanggal 9 Januari 2015 bun mengajak ayah untuk pergi ke dokter kandungan. Dokter ini salah satu dokter yang terkenal di Batam dan banyak sekali pasiennya sehingga kalau memang mau periksa dan konsultasi, ya musti sabar. Sejak jauh sebelum kehamilan bun kali ini, bun sudah berniat, jikalau hamil kedua nanti, bun ingin ke beliau. Beliau adalah Dr. Adriyanti, SpOG yang berpraktek di RSOB dan memiliki klinik BMC. Sedikit menyelipkan cerita tentang beliau, setelah kunjungan pertama ini, kami merasa nyaman berkonsultasi dengan beliau karena beliau begitu sabar dan bersedia mendengarkan cerita kami, tidak terburu-buru seperti kesanku terhadap dsog lain yang pernah kukunjungi. 
Singkat cerita, setelah di usg, ada sebentuk kecil berupa kantung di perut bunda. Beliau berkata, “iya, Nur memang hamil, tapi 2 minggu berikutnya kontrol lagi ya buat memastikan, karena ini baru terlihat gumpalan kecil seperti kantung”.
Masih bentuk kecil
Alhamdulillah.. senangnya bun saat itu. Hati terasa berbunga-bunga, senyum selalu tersungging dan rasanya ingin melompat girang. Ups.. hanya rasanya, karena ga boleh dunk bun lompat-lompat. Perasaan Mr. Ayah? Ga tau yaaaa.. Soalnya ga keliatan sih. Hihihihi..

Kilas balik sedikit. Kehamilan bun kali ini berjarak jauh dengan Farrel. Ya. Di saat Farrel berusia 7 tahun, bun baru hamil lagi. Hal ini pun bukan tanpa alasan. Alasan pertama, awalnya ingin memberi jarak 5 tahun dari anak pertama. Jarak yang digadang-gadang paling ideal. Maka, dulu bun memutuskan untuk menggunakan KB IUD yang 5 tahunan. Ternyata eh ternyata, tepat di akhir tahun 2011 bun mendaftarkan diri untuk melanjutkan kuliah, sehingga tertunda lah lagi keinginan kasih dedek buat Farrel. Bukan tanpa alasan juga sih. Nah ini jadi alasan kedua, karena ga akan bisa disambi dengan momong anak sambil kerja dan kuliah. Itu aja udah merasa bersalah banget ke Farrel karena waktu bun yang kurang untuknya. Bayangin pergi kerja pagi. Pulang jam 5 sore, mandi dan langsung pergi kuliah hingga pulang disekitaran pukul 10 s/d 11 malam. Saat itu umur Farrel 4 tahun dan udah sering juga dapet komplain dari Farrel waktu itu. Huhuhuhu.. Maafkan bun yang egois ini y, nak..
Waktu berjalan begitu cepat (bagi orang-orang kali yaa. Bagi bun lama bingits, apalagi kalo mikirin ini kuliah kapan selesainya..hahaha..). Alhamdulillah akhirnya di bulan Nopember 2014 wisuda pun dilaksanakan. Segera setelah dinyatakan lulus, planning kasih dedek buat Farrel dilancarkan dengan gencarnya.hahahha.. dan Alhamdulillah, puji syukur pada-Mu, Illahi Robbi, Sang Maha Pemberi dan Maha Pemurah, tak lama setelahnya Kau titipkan lagi amanahMu dirahimku.

Kehamilan kali ini berbeda dengan kehamilan sebelumnya. Kalau  dulu sewaktu hamilnya Farrel, bun ga pake mual muntah (hanya mabok-mabok dikit dan ga bisa cium bau sunlight jeruk nipis), kehamilan ini pake mual dan muntah. Gosok gigi aja bikin merinding terutama dipagi hari, selalu ada kata “uwek”. Masih kebayang waktu itu bun makan apel. Belum juga apelnya habis, udah langsung deh muntah ga karuan. Habis kluar smua apel yang barusan bun makan. 3 bulan pertama yang terasa sedikit berat (tetapi selalu berusaha dinikmati dengan indah). Dan 1 hal lagi yang buat bun ‘tersiksa’, karena mulai banyak pantangan makan. Kenapa? Karena bun kan jagonya makan segala macam dengan porsi besar. Hahaha.. inget yaaa tersiksanya pake tanda kutip. Memang sih, dokter ga ada melarang makan apa pun. Bliau cuman bilang, “makan apa saja boleh asal jangan berlebihan”. Psstt tapi bliau larang makan mie instan loch. Pada dasarnya, bun juga ngerti dengan perkataan dsog-nya koq. Cuman, banyak baca di internet, banyak informasi yang didapat (terpulang itu benar atau engga, harus masing2 kita cerna dan pilah sendiri), akhirnya beberapa makanan ada yang bun skip. Skip disini artinya tetap dimakan, cuman dikit aja buat ngerasa gitu. Yang benar-benar ga bun makan adalah sashimi dan semua yang masih mentah (kecuali sayuran).

Alhamdulillah, memasukin trisemester kedua, mual muntah yang dialami sebelumnya berangsur menghilang. Semuanya terasa enak kembali. Alhamdulillah ya Allah.
Di usia kehamilan sekitar 12 minggu, bun mengalami flek-flek. Memang tidak banyak sih, namun flek ini terus ada. Bun jadi khawatir dan akhirnya mengajak ayah untuk kembali kontrol. Hasilnya, kandungan bun lemah. Pelekatannya engga terlalu kuat sehingga bun diminta untuk bedrest beberapa hari kedepan. Dilarang untuk bekerja apalagi kerjaan yang memerlukan tenaga. Alhamdulillah masa-masa itu pun kembali berlalu.


Jenis Kelamin

Dikunjungan bulan ke-5, dokter bersiap-siap menyebutkan jenis kelamin calon dedeknya Farrel. Masih teringat setiap kata-kata dsog-nya. “Insyaallah jenis kelamin bayinya perempuan. Tapi untuk lebih pastinya, kita tunggu sampai lahir ya, Nur..”. Bun mengangguk cepat. Alhamdulillah ya Allah.
Pernah juga bun berfikir dan berencana untuk melakukan usg 4dimensi saat usia kandungan mencapai 7bulan. Namun niat ini engga kesampaian. Hahaha..

 

Memasuki semester akhir, segala sesuatunya sudah bun persiapkan jauh-jauh hari. Mulai dari pakaiannya hingga perlengkapan lainnya. Kebanyakan sih seperti popok dan bedong adalah lungsuran dari Farrel. Yang penting masih bagus dan udah disiapin kedalam 1 tas. Jadi bila waktunya tiba, langsung angkut aja itu tas.

To be continue.. proses lahiran.

0 komentar:

Posting Komentar

 

All about Growing, Learning and Loving Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea