Kamis, 31 Desember 2015

Proses Lahiran

Diposting oleh Inda Rozalia di 11.32
Due date lahiran menurut dokter adalah tanggal 3 September 2015 bila dihitung sesuai HPHT bun. Untuk itu, bun sudah mengajukan cuti melahirkan terhitung tanggal 24 Agustus 2015. Tapi kita yang namanya manusia hanya memperkirakan saja, yang menentukan tetap Allah Sang Maha Kuasa.
Dini hari di hari Jum’at tanggal 21 Agustus 2015, perut bun mulai mules. Makin lama makin terasa mulesnya walaupun belum kencang. Segera bun pergi ke wc dan ternyata sudah ada bercak darah tapi belum bun sampaikan ke ayah maupun nenek Farrel (ibunya bun). Subuh hari, masih bun sempatkan untuk sholat subuh. Baru bun bilang ke ayah, “kayaknya adeknya Farrel udah mau lahir deh yah..”. Ayah pun akhirnya memutuskan untuk langsung mengambil jatah cuti menemani istri melahirkan.

Hingga siang hari rasa mulesnya makin ga berasa. Setelah berunding, bun memutuskan untuk segera berangkat ke klinik setelah sholat asar. Sesampainya di klinik, diperiksa susternya baru bukaan 2. Wah, pantesan aja rasanya ga berasa banget. Oleh si suster, disuruhnya bun untuk banyak jalan. Nah tiba-tiba ayah mau beliin pizza buat atok dan nenek. Kebetulan tak jauh dari klinik tersebut ada Pizza Hut. Jadi deh bun pun memutuskan untuk ikut jalan, biar cepat bukaannya. Pelan-pelan dengan bergandengan dengan ayah dan juga Farrel yang ga mau ketinggalan, kami berjalan menuju Pizza Hut. Ketika menunggu pizza yang kami pesan, mulesnya makin terasa, tapi masih bisa bun tahan.


Sesampainya kembali dari membeli pizza, suster kembali mengecek, sudah bukaan 4, bu. Begitu katanya. Apa? Rasanya begini masih bukaan 4? Tak lama setelah pemeriksaan itu, bunyi seperti air dalam plastik berbunyi. Tasssss!! Seketika banjir dan basah deh bun. Rupanya air ketuban bun yang pecah. Setelah itu, sakit yang terasa semakin terasa sakit. Hahaha.. Rasanya seperti apa? Ya nano-nano aja kalah banyak rasanya. Dari sebelumnya bun juga udah meniatkan diri untuk tidak teriak-teriak seperti waktu mau melahirkan Farrel dulu.. #malu.. Jadi, ini saatnya melaksanakan niat itu. Yang ada, Mr. Ayah yang jadi korban karena pakaiannya yang terus ditarik-tarik. Farrelnya mah nanya-nanya kenapa bun tarik baju ayah terus..

Maghrib pun tiba, ayah yang sedari tadi menemani bun, pamit sholat maghrib. Akhirnya nenek yang gantian menemani bun. Baru aja ayah pergi, sakitnya udah makin kerasa seperti udah mau keluar adeknya. Bun udah diajak mengejan. Langsung bun minta periksa, eh si suster langsung bilang, "yuk bu ikut saya, biar dokter yang langsung cek". Langsung deh bun jalan menuju ruang persalinan. Begitu dsog periksa langsung bilang, “oh ini udah bukaan 9. Tinggal 1 lagi keselip. Tunggu sebentar ya bu”. Di dalam ruangan itu sendiri, menahan sakit sendiri rasanya seperti benar-benar sendirian. Banyak-banyak mengucap dan langsung berfikir, mana lakiku? Alhamdulillah ayah tak lama datang dan langsung berada disamping bun. Kembali baju ayah ditarik-tarik. Ayah pun tak henti-hentinya berdoa dengan doa ini:

source: google.com
Dan doa-doa lainnya yang memang udah ayah persiapkan.

Alhamdulillah.. dengan 2 kali mengejan lahirlah anak kami yang kedua pada pukul 19.05 WIB. “Alhamdulillah anak perempuan, bu.. dan sehat wal afiat”, begitu kata dsog nya. Alhamdulillah. Allahuakbar..
Selamat datang cintanya bunda Inda & ayah Fajar. Smoga jadi anak sholehah yang membanggakan, berbakti pada orangtua dan bermanfaat bagi agama.
 



Setelah itu, proses yang terasa lebih lama dibanding saat mengeluarkan dedek adalah proses jahitnya. Sakitnya duh..duh..duh..


Luv,
Bun

2 komentar:

  1. blognya cakep bener bunda inda...
    slm kenal yak
    dr aku, si inda yg jg tanpa H
    :D

    BalasHapus
  2. aalhamdulillaaah adik bayi perempuaaan
    caaantiiiiknyaaaa....

    BalasHapus

 

All about Growing, Learning and Loving Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea